Latest Post :
Recent Post

PEMECAH BATU

SURAT DARI IBU

Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1 - SURAT DARI IBUWahai anakku, Surat ini datang dari Ibumu yang selalu dirundung sengsara… Setelah berpikir panjang Ibu mencoba untuk menulis dan menggoreskan pena, sekalipun keraguan dan rasa malu menyelimuti diri. Setiap kali menulis, setiap kali itu pula gores tulisan terhalang oleh tangis, dan setiap kali menitikkan air mata setiap itu pula hati terluka… Wahai anakku! Sepanjang masa yang telah engkau lewati, kulihat engkau telah menjadi laki-laki dewasa, laki-laki yang cerdas dan bijak! Karenanya engkau pantas membaca tulisan ini, sekalipun nantinya engkau remas kertas ini lalu engkau merobeknya, sebagaimana sebelumnya engkau telah remas hati dan telah engkau robek pula perasaanku. Wahai anakku… 25 tahun telah berlalu, dan tahun-tahun itu merupakan tahun kebahagiaan dalam kehidupanku. Suatu ketika dokter datang menyampaikan kabar tentang kehamilanku dan semua ibu sangat mengetahui arti kalimat tersebut. Bercampur rasa gembira dan bahagia dalam diri ini sebagaimana ia adalah awal mula dari perubahan fisik dan emosi… Semenjak kabar gembira tersebut aku membawamu 9 bulan. Tidur, berdiri, makan dan bernafas dalam kesulitan. Akan tetapi itu semua tidak mengurangi cinta dan kasih sayangku kepadamu, bahkan ia tumbuh bersama berjalannya waktu. Aku mengandungmu, wahai anakku! Pada kondisi lemah di atas lemah, bersamaan dengan itu aku begitu grmbira tatkala merasakan melihat terjangan kakimu dan balikan badanmu di perutku. Aku merasa puas setiap aku menimbang diriku, karena semakin ha....
... baca selengkapnya di Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1

WARUNG MAKAN

Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1 - WARUNG MAKANSeorang Kakek dan Nenek turun dari sebuah bus antar kota di sebuah terminal. Mereka telah menempuh perjalanan dari perjalanan wisatanya di luar negeri. Setelah turun dari pesawat, Kakek dan Nenek tersebut lalu menumpang bus yang telah mereka naiki ini. Mereka memang berencana untuk langsung menuju kota dimana anak dan cucunya tinggal. Kakek dan Nenek tersebut ingin membagikan oleh-oleh yang mereka dapat dari liburan panjang di masa tuanya. Dengan membawa barang bawaannya, mereka lalu berjalan menuju sebuah warung makan untuk mengisi perut yang mulai keroncongan. Kakek dan Nenek itu duduk bersandar di kursi kosong di warung. “Uuhh, sampai juga akhirnya..” Kakek itu menghela nafas. “Empat jam di dalam bus membuat kaki tuaku ini terasa kaku.” Warung makan itu lumayan besar, dengan jumlah kursi sekitar 30-an buah. Terlihat para pelayannya hiruk pikuk membersihkan meja-meja. Warung itu memang cukup ramai, sekitar tiga per empat jumlah kursinya telah terisi oleh orang-orang yang menikmati makan siangnya. Kakek dan Nenek itu dengan sabar menunggu pelayan menghampiri untuk menanyakan apa pesanannya. Setelah lebih dari 20 menit, ternyata tak ada satu pelayan pun yang menghampiri mereka. Para pelayan selalu sibuk dengan pekerjaannya sendiri-sendiri. Kakek itu lalu memberanikan diri untuk memanggil salah satu pelayan restoran itu. “mBak, aku mau pesan makanan !” serunya. Dan seruannya itu terdengar oleh salah satu ....
... baca selengkapnya di Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1

GUBUG TERBAKAR

Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1 - GUBUG TERBAKARDalam sebuah bencana kapal karam, seorang lelaki terdampar di pulau terpencil. Demi bertahan hidup, ia belajar memanfaatkan segala yang ada di pulau itu untuk dimakan. Bahkan dalam upaya melindungi diri, ia berhasil membangun gubuk untuk berteduh. Berbulan-bulan ia bertahan tanpa bantuan siapa pun. Suatu hari, ketika kembali dari berburu, ia mendapati gubuknya terbakar. Dengan badan lemas ia mengeluhkan nasibnya. Namun, ternyata justru dari situ datang pertolongan baginya: asap dari gubuk terbakar itu memberi tanda untuk datangnya kapal penolong. Itulah salah satu cara unik alam dalam memelihara manusia. ....
... baca selengkapnya di Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1

KASIH SAYANG SEORANG IBU

Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1 - KASIH SAYANG SEORANG IBUSaat kau berumur 15 tahun, dia pulang kerja ingin memelukmu. Sebagai balasannya, kau kunci pintu kamarmu. Saat kau berumur 16 tahun, dia ajari kau mengemudi mobilnya. Sebagai balasannya, kau pakai mobilnya setiap ada kesempatan tanpa peduli kepentingannya. Saat kau berumur 17 tahun, dia sedang menunggu telepon yang penting. Sebagai balasannya, kau pakai telepon nonstop semalaman. Saat kau berumur 18 tahun, dia menangis terharu ketika kau lulus SMA. Sebagai balasannya, kau berpesta dengan temanmu hingga pagi. Saat kau berumur 19 tahun, dia membayar biaya kuliahmu dan mengantarmu ke kampus pada hari pertama. Sebagai balasannya, kau minta diturunkan jauh dari pintu gerbang agar kau tidak malu di depan teman-temanmu. Saat kau berumur 20 tahun, dia bertanya, “Dari mana saja seharian ini?” Sebagai balasannya, kau jawab, “Ah Ibu cerewet amat sih, ingin tahu urusan orang!” Saat kau berumur 21 tahun, dia menyarankan satu pekerjaan yang bagus untuk karirmu di masa depan. Sebagai balasannya, kau katakan, “Aku tidak ingin seperti Ibu.” Saat kau berumur 22 tahun, dia memelukmu dengan haru saat kau lulus perguruan tinggi. Sebagai balasannya, kau tanya dia kapan kau bisa ke Bali. Saat kau berumur 23 tahun, dia membelikanmu 1 set furniture untuk rumah barumu. Sebagai balasannya, kau ceritakan pada temanmu betapa jeleknya furniture itu. Saat kau berumur 24 tahun, dia bertemu dengan tunanganmu dan bertanya tentang rencananya di masa depan. Sebagai balasannya, kau ....
... baca selengkapnya di Cerita Motivasi dan Inspirasi Nomor 1

Bayimu Di Rahimku

Harun, Ibu dan Tantenya

Tengah hari pukul 13.00 aku kembali ke dangau setelah membersihkan diriku di pancuran kecil yang tak jauh dari ujung sawah kami. Aku memanggil Harun anakku yang selalu rajin membantuku kerja di sawah. Dua adiknya masih sekolah sedang Harun setamat SMP tak mau lagi meneruskan sekolahnya. Katanya otaknya biasa saja, biarlah dia membantuku di sawah agar kedua adiknya bisa sekolah tinggi.

Harun pun datang. Kami makan berdua di dangau itu yang tingginya dua meter, agar kalau musim padi sudah mulai berbuah atau bunting, kami bisa mengusir burung dari atas dangau itu. Pohon mentimun merembet tiggi ke atas atap dangau dari daun nipah. Kami makan dengan lahapnya dengan ikan asin dan sayur seadanya. BIasanya jika sudah makan lahap, aku suka tertidur pulas sejenak mengembalikan kekuatanku untuk bekerja kembali sampai sore.
Suamiku, seorang supir truk. Dia selalu ke luar kota dan kurang suka ke ladang. Jika tidak pergi ke luar kota membawa truknya, dia lebih suka duduk nongkrong di kedai kopi. Begitulah siang itu, anakku merebahkan dirinya pula di sisiku. Angin sepoi dan suara cicit burung, sesekali menambah persawahan kami terassa semakin sunyi pula. Suara radio kecil yang selalu dibawa ke sawah sedang mendendangkan lagu-lagu melayu yang kami suka.
Entah kenapa, saat aku berbalik ke arah anakku, tanganku berada di atas burungnya. Hup... tak sengaja aku merabanya dan ternyata burung itu sudah mengeras. Ada apaini, biswik hatiku. Untuk menarik secara langsung aku takut, anakku berpikiran lain.
"Burungku sudah besar ya, Mak?" katanya seperti berbisik padaku. Walau usianya masih 15 tahun, tapi aku merasakan apa yang dia katakan itu benar.
"Namanya, kamu mulai dewasa," kataku. Tapi tiba-tiba ada desir di tubuhku. Klentitku seperti mendenyut-denyut. Oh... tidak. Dia anakku, bathinku lagi.
Kalau aku kawain, apa aku sudah bisa punya anak, Mak?" Sulung-ku Harun kembali berdesis.
"Nampaknya sudah... Kenapa?" aku heran juga atas pertanyaannya itu.
"Kalau begitu aku mau bikin anak..."
"Kamu belum kawin kok mau bikin anak? Ada-ada saja." kataku ketus.
"Tak perlu kawin. Aku mau bikin anak sama mamak." katanya.
Aku terkejut mendengar ucapannya. Hatiku berkata keras. Pantas kalau aku mandi di pancuran dia selalu mengamatiku dan aku selama ini tak perduli toh dia anakku. Tapi keinginannya ini, membuat dadaku bergetar dan....
"Boleh ya, Mak?" rengeknya. Aku diam tak bis amenjawab. Keinginanku untuk disetubuhi semakin menyala. Tapi bukan oleh anakku sendiri.
"Maaakkkk...." rengeknya lagi. AKu masih diam. Tiba-tiba aku dipeluknya dan pipiku diciuminya serta tangannya meraba kemaluanku. Angin masih mendesau di dedaunan bambu.
"Haruuuunnnn...." kataku melarang, tapi aku tidak melepaskan pelukannya, karena hatiku ingin terus dipeluk. Harun semakin berani dan memasukkan tangannya meraba memekku dari bawah sarungku. Tangannya begitu mengelus rambut kemaluanku, aku berdesir.
"Nanti dilihat orang.." kataku seakan melarang, padahal aku was-was ada orang melihat kami. Harun diam saja dan mengangkat kain sarungku ke atas, membuat memekku terbentang sudah. Dia pun melorotkan celananya. Dangau yang berdinding hanya 35 Cm itu cukup untuk kami berdua dan tidak akan dilihat oleh sesiapapun dari bawah, terlebih ada rembetan daun-daun mentimun.
Cepat Harun menaiki tubuhku. Dengan kedua kakinya dia mengangkangkan kedua kakiku. Dia mulai menusuk-nusuk kemaluanku, tapi tak kena-kena. Aku kasihan melihatnya, sementara keinginanku untuk disetubuhi semakin menyala panas. Kutuntun burungnya ke liang memekku. Memek yang sudah basah sedari tadi itu, demikian cepat menelan burungnya. Aku memeluknya dari bawah dan Harun secara alami mulai memompa tubuhku. Aku merasa dia sudah demikian mahir memainkan diriku dari atas.
Sakin hausnya aku akan seks, aku demikian cepat orgasme dan Haruin terus memompaku sampai akhirnya dia menyemptrotkan maninya ke dalam ruang memekku. Aku begitu lega dan puas. AKu melihat Harun juga demikian, kemudian di aterlena tidur.
AKu mulai mengerjakan sawah. Setengah satu jam kemudian Harun mendatangiku dengan senyumnya yang khas,
"Terima kasih ya Mak. Semoga aku cepat dapat anak," katanya. Akuter senyum
Sore pun datang, kami mandi di pancuran bergantian. Harun lebih dulu seperti biasa. Kalau biasanya dia menungguku dan menemaniku mandi walau aku mandi pakai basahan, kali ini dia cepat ke dangau dan menyimpan segala. peralatan. Aku pun datang setelah mandi dan wangi dengan sabun yang aromnya menurutku cukup menyejukkan penciuman. Aku menaiki tangga. Begitu aku sampai dilantai dangau, tiba-tiba Harun menarik tanganku sampai aku terlentang di sisinya yang sudah melepas celananya.
"Aku masih mau," katanya sembari memelukku dan menciumiku. Aku juga cepat terbakar, entah kenapa. Mungkin karena tadi pagi aku bertengkar dengan suamiku yang diisukan orang dia punya gundik. Kami pun melakukannya lagi. Setengah jam kami bersetubuh di dangau itu. Kami pun mulai menanami padi, karena sawah sudah bersih.
TIga kali seminggu kami melakukannya di dangau pada siang hari saat matahari terik. Untung atas dangau kami dari nipah, hingga terasa sangat sejuk ditambah angin selalu sepoi. Akhirnya aku hamil. Aku mengatakannya kepada Harun, kalau dalam perutku ada anaknya. Dia senang sekali. Kami sepakat merahasiakannya, seakan anak itu adalah anak ayahnya. Harun semakin sayang padaku. Sejak udia dua bulan, bayi itu selalu kami bawa ke sawah. Kalau tidak menanam padi, kami menanam cabai dan sebagainya, sebelum musim tanah padi datang. Harun semakin raji bekerja. Kami bergantian menjaga anak kami dan bergantian bekerja. Ayah Harun juga merasa bangga pada Harun yang rajin menemaniku ke sawah. Setelah anak kami berusia setahun lebih, aku hamil lagi. Lagi-lagi Harun senang, karena anak keduanya akan lahir.
Sampai akhirnya aku melahirkan anak ketiga dari Harun, dokter mengatakan aku tak boleh lagi melahirkan karean usiaku sudah 43 tahun. Kami pun sepakat, aku dioperasi untuk tidak melahirkan lagi. Sejak saat itu, kami tidak takun lagi hamil dan kegiatan seks kami semakin menyala saja. Usiaku 43 tahun dan Harun sudah 22 tahun. Dia semakin hot saja. Siang itu kami bercerita-cerita, kenapa dia begitu sayang kepada anak tetangga kami yang dangaunya ada di seberag sawah kami. Harun mulai membuka rahasianya. Kalau pemilik dangau di seberang sana adalah adik dari ayah Harun yang mengajarinya bermain seks ketika usia harun masih 13 tahun. Harun mengatakan kalau anak laki-laki yang selalu dia gendong itu adalah juga anaknya. Kini ibu dari anak itu sudah meninggal dunia, pantas kalau Harun memperhatikannya. Aku tercenung. dalam usia sangat muda, ternyata anak sulungku sudah menghamili buklek nya sendiri atau tantenya adik kandung dari ayahnya sendiri.

Ibu Diperkosa Anak Kandung

Namaku Tini, usia 49 tahun, saat ini aku tinggal di kota Cirebon. Tetangga kiri kananku mengenalku dengan sebutan bu Haji. Ya, di blok komplek rumahku ini, hanya aku dan suami yang sudah naik Haji. Suamiku sudah pensiun dari Departemen Luar Negeri. Kini ia aktif berkegiatan di masjid Al Baroq dekat rumah. Aku pun aktif sebagai ketua pengajian di komplek rumahku ini. Tetangga kami melihat keluargaku adalah keluarga
harmonis. Namun mereka bertanya-tanya, mengapa anakku masih kecil, masih berusia satu tahun, padahal aku sudah berusia hampir 50 tahun. Aku bilang saja, yah, maklum, rejeki datang lagi pas usia saya senja begini, mau diapakan lagi, tidak boleh kita tolak, harus kita syukuri.

Sebenarnya aku punya anak lagi, anakku yang sulung, laki-laki, dan saat ini mungkin ia sudah berusia 26 tahun. Namanya Roni. Sebelum kelahiran anakku yang masih bayi ini, Roni adalah anak tunggal. Sampai akhirnya aku usir dia dari rumah ini dua tahun yang lalu. Dan sampai detik ini, suamiku, Beny, atau orang akrab memanggil dia Pak Haji Beny atau Pak Ustad, ia belum tahu alasan mengapa Roni meninggalkan rumah sejak dua tahun yang lalu itu, jika suamiku bertanya padaku, aku terpaksa berbohong, bilang tidak tahu dan pura-pura kebingungan. Walaupun aku tahu, karena akulah yang mengusir Roni dari rumah tanpa sepengetahuan suamiku.

Cerita sedih ini berawal ketika Roni yang selama 15 tahun kami tinggalkan hidup dengan Neneknya di Cirebon, akhirnya kumpul bersama dengan kami layaknya keluarga. Bisa aku tinggalkan selama 15 tahun karena aku dan suami harus tinggal di Belanda. Saat aku dan suami ke Belanda, Roni baru berusia delepan tahun, ibuku (nenek Roni) tidak ingin jauh dari Roni, beliau mungkin takut Roni akan terbawa arus kehidupan eropa dan lupa adat indonesia. Jadilah Roni tinggal di Cirebon bersama ibuku, lalu aku dan suami tinggal di Eropa.

Lima belas tahun kemudian, aku dan suami pulang ke tanah air, sebelum pulang aku dan suami menyempatkan diri untuk naik haji. Setelah pulang menunaikan haji, aku dan suami pulang ke tanah air dan pergi ke Cirebon. Tak kusangka anakku sudah besar, ya Roni telah berusia 23 tahun. Kami lihat ia tumbuh menjadi anak yang sangat soleh, santun dan lemah lembut.

Aku sangat berterima kasih dengan ibu waktu itu, telah membuat Roni tetap menjadi anak yang baik dan rajin beribadah. Beberapa bulan setelah kami berkumpul bersama, ibuku (nenek Roni) meninggal. Kami sedih sekali waktu itu.Setelah itu kami hidup sekeluarga bertiga.

Kehidupan keluarga kami sangat sakinah mawadah dan rohmah. Aku bangga sekali punya anak Roni. Ia rajin ke mesjid dan mengaji. Hal itu membuat aku dan suami selalu merasa bahagia. Seakan-akan kami awet muda rasanya.

Kebahagiaan ini juga mempengaruhi kemesraan aku dan suami sebagai suami istri. Walaupun kami sudah tua, tapi kami masih rutin melakukan hubungan pasutri meski hanya satu minggu sekali. Sampai suatu hari, suamiku mendapat tugas dari untuk dinas selama tiga bulan di Qatar. Suamiku mengajak kami berdua (aku dan Roni anakku) namun Roni yang sudah kerasan tinggal di Cirebon menolak ikut, akupun karena tidak mau lagi jauh dengan anakku menolak ikut. Akhirnya hanya suamiku sendiri saja yang pergi.

Hari-hari tanpa suamiku, hanya aku dan anakku tinggal di rumah kami. Aku sibuk sebagai ketua pengajian ibu-ibu dan memberikan ceramah kecil-kecilan setiap ada arisan di komplek rumahku ini. Roni aktif sebagai remaja masjid di masji Baroq dekat rumah. Terkadang karena aku sudah berusia hampir 50, aku mudah merasa capek setelah berkegiatan.

Suatu siang aku merasa sangat capek, sehabis pulang memberikan ceramah ibu-ibu di masjid. Aku pun langsung tertidur. Saat aku tengah-tengah enaknya merasa nyaman dengan kasurku, aku seperti merasa ada sesuatu yang membuat paha, pinggang dan daerah dadaku geli dan gatal. Setengah sadar dan tidak sadar, aku lihat Roni sedang berada di dekatku. Sambil setengah ngantuk aku berkata, "Kenapa Ron? Mama capek nih..."
"Ga, ma, Roni tahu, makanya Roni pijetin, udah mama tidur aja", balas Roni.
Aku senang mendengarnya, senang pula punya anak yang tumbuh dewasa dan baik seperti Roni. Oh terima kasih Tuhan.

Lama kelamaan, aku mengalami hari yang sangat aneh, terutama setiap malam saat aku tidur. Aku merasa, ada sesuatu yang menggelitik daerah sensitifku, terutama daerah selangkanganku. Enak sekali rasanya, oh apakah ini setengah mimpi yang timbul akibat hasratku sebagai seorang istri yang butuh kehangatan suami. Ya, aku yakin karena aku ditinggal suami saat aku lagi merasa kembali muda dan penuh gairah, makanya aku sering sekali mimpi basah setiap malam. Mimpi yang rasanya sadar tidak sadar, kenikmatannya seperti nyata. Ya, aku menjadi senang tidur malam, karena ingin cepat-cepat mimpi basah lagi. Aku menduga ini adalah rejeki dari Tuhan, agar gairahku sebagai istri tetap terjaga, dan kebutuhan biologisku tetap tersalurkan walaupun hanya diberi mimpi basah sama Tuhan. Oh... nikmat sekali. Aku membayangkan suamiku, Beny, yang berhubungan denganku, oh nikmat sekali. Dan karena seringnya dikasih mimpi basah oleh Tuhan, setiap pagi aku bangun aku merasa kemaluanku selalu basah kuyup sampai celana dalamku basah total. Yah, jadinya aku punya kebiasaan baru selalu mandi wajib setiap pagi. Yang aku takuntukan hanya satu, takut saat aku mimpi basah, aku mengigau dan takut suara mendesahku terdengar anakku Roni. Tapi saat aku liat dari gelagatnya sehari-hari, nampaknya ia tidak tahu.

Sampai tiga bulan lamanya, hampir tiap malam aku selalu mimpi basah, aku jadi heran. Apa penyebabnya dari nutrisi yang kumakan atau kuminum sehari-hari ya? Hmm, mungkin saja. Soalnya aku punya kebiasaan minum teh hijau sebelum tidu. Kata dokterku itu baik untuk orang setua aku, apalagi biar selalu sehat menjelang usia setengah abad. Akhirnya aku coba meminum teh hijau, saat pagi hari, malamnya kucoba tidak minum.

Malam harinya, saat aku tidur, ditengah asyiknya tidurku, dan gelapnya lampu kamarku. Aku merasa perasaan mimpi basah mulai datang kembali, yah, mmh, rasanya ada yang menggelitik kemaluanku, sesuatu yang lembut, oh, bergerak-gerak. Selangkanganku pun ikut tergelitik hingga aku merasa ada sesuatu yang membuat basah kemaluan dan selangkanganku. Lalu berbarengan dengan rasa sensasi pada daerah kemaluanku, sesuatu yang lebut bergerak-gerak menyentuh buah dadaku, bergantian, pertama yang kiri lalu yang kanan, kemudian.. Aw!.. Ada rasa hisapan yang lembut hangat namun kuat pada puting buah dadaku yang sebelah kanan. Oh enak sekali, terima kasih Tuhan, jantungku mulai berdegup kencang, ini rasanya seperi nyata, yah! Tiba-tiba aku merasa tertindih oleh seuatu, hisapan kenikmatan juga tidak berhenti. Lalu ada sesuatu yang menusuk masuk ke liang kemaluanku saat itu aku setengah sadar terbangun, dan aneh, rasa ini masih kurasakan, setengah sadar aku jelas sekali ternyata memang ada sesuatu yang menindihku, sekilas aku masih membayangkan ini suamiku, berikut terdengar dari sesuatu itu suara perlahan yang serak, "ooohgh... Oogghh..."

Siapa ini?! Astaghfirullah!! Saat aku tersadar penuh dan mataku terbelalak. Dalam keremangan gelapnya kamar aku sadar bahwa seseorang telah menindihku dan menyetubuhiku!! Lebih kaget lagi saat aku mendengar suara seseorang yang menindihku itu berkata, "Maaah... Ayo ma... oughhgh... Uhhh... mamahhh..."

Langsung kudorong dia kuat-kuat!
"Roni!! Kurang ajar!!! ASTAGHFIRULLAAH!!"

Roni langsung berlari keluar kamar, aku pun langsung mengejar sambil menangis penuh amarah.
"Roni!!", bentakku.
"Maafin Roni Ma! Roni ga tahan!", Roni pun menangis takut.
Aku tak kuasa bingung menghadapi perasaan ini, antara kalut, marah, benci, jijik, sedih dan takut. Hingga terucap kata-kata yang langsung keluar dari muluntuku, "Keluar dari rumah ini!!! Kamu bukan anak mama!!! Setan kamu! Binatang kamu ya!"

Roni keluar rumah berlari. Aku duduk lemas menangis. Jadi, selama tiga bulan ini, baru aku sadari, mimpi basah itu bukan hanya sekedar mimpi.
Semua mimpi itu nyata. Anakku!? Anakku sendiri yang melakukan ini padaku?!!

Selama dua, tiga minggu aku tidak keluar rumah, bahkan semenjak kejadian itu aku jatuh sakit. Sampai saat itu aku masih tidak habis pikir dan belum lupa kejadian itu, dalam benakku terbesit, ya Tuhan, selama ini anakku telah menodai aku, aku ibunya, selama ini anakku yang selalu rajin beribadah ternyata adalah setan yang mengumbar nafsunya pada tubuhku yang mulai renta ini... Dosa apa hamba, ya Tuhan!?

Saat aku menerima sepucuk surat yang dikirim oleh Roni, tanpa alamat jelas, ia berkata meminta maaf pada ku, ia mengakui bahwa ia sudah mulai tertarik secara seksual denganku sejak aku bertemu lagi dengannya, ia bilang aku cantik dan menarik, ia mengaku telah memberi obat tidur pada teh hijau yang selalu aku minum tiap malam agar aku teler dan tidak sadar saat ia memperkosaku... Pantas saja! Pantas ia selalu bermuka manis menyiapkan teh hijau tanpa kuminta terlebih dahulu. Ternyata selama ini anakku adalah Iblis laknat yang merusak semuanya. Roni pun berkata pada akhir suratnya, bahwa ia tidak lagi akan pulang ke rumah, ia malu dan merasa bersalah.

Membaca surat itu, aku merasa benci sekali! Ya, "Kamu bukan anakku!", Kurobek dan kubakar surat itu.

Sebulan kemudian, tepat saat dua minggu sebelum suamiku pulang, aku merasa pusing dan mual. Ya Tuhan, masa sih aku hamil!? Tidak! Ini tidak mungkin!! Aku pun memastikan dengan membeli dan menggunakan tes kehamilan, berdebar-debar aku melihat hasilnya. ASTAGHFIRULLAH! Aku positif hamil! Tidak! Aku menggandung anak dari anakku sendiri!

Aku pun lemas dan sempat sedikit pingsan. Aku menangis tiada henti-hentinya. Apa yang harus kukatakan pada suamiku nanti? Apa yang akan tetangga bilang jika tahu aku ini seorang bu Haji yang hamil hasil hubunganku dengan anak kandungku sendiri? Apa yang akan terjadi! Apa lebih baik aku mati saja!! Tidak aku tidak mau mati! Itu dosa!

Lalu, saat suamiku pulang, aku tutupi semuanya yang telah terjadi selama tiga bulan ini. Aku pura-pura menangis karena Roni belum pulang-pulang sudah dua minggu. Lalu aku dan suami sempat lapor ke polisi. Di tengah-tengah itu, aku juga pura-pura merasa kangen dengan kedatangan suamiku dan mengajaknya melakukan hubungan suami istri sesering dari biasanya. Suamiku heran, namun ia maklum, ya yang pikirnya, biasanya aku dan dia berhubungan seminggu sekali, ini tidak melakukannya dalam tiga bulan lamanya. Sudah pasti wajar jika aku selalu minta berhubungan terus.

Dua minggu setelahnya, aku mengaku hamil. Suamiku kaget, loh, khan menggunakan kondom? Kok bisa. Aku bilang saja, mungkin saja jebol. Khan wajar karena kondom tidak akurat 100%. Suamiku pun mengangguk setuju. Cuma ia hanya khawatir apakah aku tidak apa-apa umur segini hamil lagi. Akupun meyakinkan dia tidak apa-apa, walaupun hatiku meringis dan menangis karena mengingat bayi ini hasil hubunganku dengan anakku. Tidak! Anakku yang memperkosa aku!!!

"Ma", sapaan suamiku menyadarkan aku dari lamunanku tentang masa lalu. Aku lihat suamiku sudah siap berangkat ke masjid.
"Ma, aku pergi ke masjid dulu ya, mama biar jaga si kecil yah", pamitnya.
"Iya pa", jawabku.

Ya, si kecil ini telah lahir ke dunia. Saat ini ia berada di pangkuanku. Kuperhatikan wajahnya. Mirip sekali dengan Roni, anakku... Oh bukan... Ayah dari anakku. kkk
 
Support Site : About US | Privacy Policy | Terms Of Use | Contact US
Copyright © 2011. Night.Dream - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Blog Published by Night.Dream
Proudly powered by Google Indonesia